Apakah Membayar Untuk Membiayai Ulang?

Ini adalah pertanyaan yang mungkin dimiliki banyak pemilik rumah ketika mereka mempertimbangkan untuk membiayai kembali rumah mereka. Sayangnya jawaban atas pertanyaan ini agak rumit dan jawabannya tidak selalu sama. Sebelum lanjut menuntaskan membaca artikel Apakah Membayar Untuk Membiayai Ulang, sebaiknya anda cek aplikasi diamond ff.

Ada beberapa situasi standar di mana pemilik rumah mungkin menyelidiki kemungkinan pembiayaan kembali. Situasi ini termasuk ketika suku bunga turun, ketika skor kredit pemilik rumah meningkat dan ketika pemilik rumah mengalami perubahan signifikan dalam situasi keuangan mereka. Sementara pembiayaan ulang mungkin tidak perlu dijamin dalam semua situasi ini, setidaknya perlu diselidiki.

Penurunan Suku Bunga

Penurunan suku bunga sering membuat pemilik rumah berebut untuk membiayai kembali. Namun pemilik rumah harus hati-hati mempertimbangkan penurunan tarif sebelum membuat keputusan untuk membiayai kembali. Penting untuk dicatat bahwa pemilik rumah membayar biaya penutupan setiap kali mereka membiayai kembali.

Biaya penutupan ini mungkin termasuk biaya aplikasi, biaya originasi, biaya penilaian dan berbagai biaya lainnya dan dapat bertambah dengan cukup cepat. Karena biaya ini, setiap pemilik rumah harus hati-hati mengevaluasi situasi keuangan mereka untuk menentukan apakah pembiayaan ulang akan bermanfaat atau tidak. Secara umum biaya penutupan tidak boleh melebihi tabungan keseluruhan dan jumlah waktu pemilik rumah diperlukan untuk mempertahankan properti untuk menutup biaya ini tidak boleh lebih lama dari rencana pemilik rumah untuk mempertahankan properti.

Peningkatan Skor Kredit

Ketika nilai kredit pemilik rumah meningkat, mempertimbangkan pembiayaan kembali dijamin. Pemberi pinjaman berkecimpung dalam bisnis menghasilkan uang dan lebih cenderung menawarkan suku bunga yang menguntungkan bagi mereka yang memiliki kredit bagus daripada menawarkan tarif ini kepada mereka yang memiliki kredit buruk.

Akibatnya, mereka yang memiliki kredit buruk cenderung ditawari persyaratan seperti suku bunga tinggi atau hipotek dengan suku bunga yang dapat disesuaikan. Pemilik rumah yang berurusan dengan keadaan ini dapat menyelidiki pembiayaan kembali saat kredit mereka membaik. Hal yang baik tentang nilai kredit adalah kesalahan dan cacat akhirnya terhapus dari catatan. Akibatnya, pemilik rumah yang melakukan upaya jujur ​​untuk memperbaiki kredit mereka dengan melakukan pembayaran tepat waktu dapat menemukan diri mereka dalam posisi kredit yang lebih baik di masa depan.

Ketika nilai kredit lebih tinggi, pemberi pinjaman bersedia menawarkan suku bunga yang lebih rendah. Untuk alasan ini pemilik rumah harus mempertimbangkan opsi atau pembiayaan ulang ketika nilai kredit mereka mulai menunjukkan peningkatan yang nyata. Selama proses ini pemilik rumah dapat menentukan apakah pembiayaan ulang dalam kondisi ini bermanfaat atau tidak.

Situasi Keuangan yang Berubah

Pemilik rumah juga harus mempertimbangkan pembiayaan ulang ketika ada perubahan besar dalam situasi keuangan mereka. Ini mungkin termasuk kenaikan gaji yang besar serta kehilangan pekerjaan atau perubahan karir yang mengakibatkan hilangnya gaji yang cukup besar. Dalam kedua kasus, pembiayaan kembali mungkin merupakan solusi yang layak. Pemilik rumah yang menghasilkan lebih banyak uang mungkin mempertimbangkan pembiayaan ulang untuk melunasi hutang mereka lebih awal.

Sebaliknya, mereka yang merasa tidak mampu memenuhi kewajiban keuangan bulanan mereka mungkin beralih ke pembiayaan ulang sebagai cara untuk memperpanjang utang yang akan menurunkan pembayaran bulanan. Hal ini dapat mengakibatkan pemilik rumah membayar lebih banyak uang dalam jangka panjang karena mereka memperpanjang hutang mereka selama periode pembayaran yang lebih lama tetapi mungkin diperlukan pada saat dibutuhkan. Dalam kasus ini, pembayaran bulanan yang lebih rendah mungkin lebih bermanfaat dalam jangka panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Close